Orang Ketiga Bisa Muncul Karena…

“Met bobo sayang…”

“Iya.. kamu juga..”
“I love you..”
“Hehe.. *Cklek!* *Tut..tut..tut..”
“…… I love you too-nya mana?!…..”
Pernah nggak kalian ngalamin conversation aneh via telpon kayak di atas?
Pacar yang biasanya ramah, perhatian, manja, mendadak jadi males-malesan, nggak pedulian, dan jarang ngehubungin? Hmm.. Bukannya ngomporin loh ya.. Bisa aja dalam hubungan kalian ada orang ketiga. *JENK! JENK! JENK!*
Orang ketiga itu bisa jadi baik, bisa jadi jahat. Iya, orang ketiga yang baik adalah saudara atau keluarga kita atau pacar yang selalu bisa ngasih masukan positif buat memperbaiki hubungan kalian. Sedangkan orang ketiga yang jahat adalah orang yang selalu ngasih telinganya kepada pacar kalian, sehingga pacar kalian akhirnya ngerasa nyaman, dan orang ketiga itu siap menjadi selingkuhan. Bahkan bisa aja pacar kalian sudah melakukan perselingkuhan tanpa kesadaran. Yah.. kenyamanan memang mampu bikin semua orang tenggelam dalam hal-hal yang awalnya nggak pengin mereka lakukan. Tapi sebenernya, orang ketiga nggak pernah akan muncul kalo emang nggak dikasih kesempatan oleh orang kedua atau orang pertama.
Nah, Mending kita bahas deh.. kenapa sih bisa ada orang ketiga? Apa aja faktor yang bisa bikin pacar kita terlena dalam pelukan orang ketiga? Kenapa pacar sebaik dia bisa berkhianat juga? So, Cekidot!

LDR
Dari dulu gue udah sering ngomong tentang kejamnya hubungan LDR. Di mana jarak itu kayak kaca pembesar yang membuat segalanya terlihat dan terasa hiperbolis. Kalo kangen, kerasa kangeeen banget, soalnya susah buat ngobatin kangen cuma dengan suara lewat telepon atau pun video call. Kadang, ada kalanya cowok itu pengen meluk ceweknya dan nyiumin pundaknya, seakan-akan dia mampu menghirup segala beban yang bersemayam di sana. Kalo cemburu, juga bakal terasa nyesekkk banget, karena susah untuk meminta penjelasan tanpa saling bertatapan. Tapi dengan adanya jarak, semua itu mustahil untuk dilakukan.
Jarak pula yang membuat seseorang kadang merasa nggak ada gunanya punya pacar karena nggak bisa diandelin saat dibutuhkan. Contohnya, si cewek lagi jalan.. lewat pengkolan, dicegat preman-preman yang mau merampas mie Lidi dari genggaman cewek itu. Kalo cewek berpacar kan gak mungkin jalan di gang sendiri, pasti ada cowoknya menemani. Tapi karena LDR, cowoknya nggak ada di sisi saat hal-hal buruk terjadi. Paling mentok yang bisa dilakukan cowok itu buat ngebela ceweknya adalah nge-BBM si cewek dan bilang,
“Sayang.. Kasih BB kamu ke preman itu.. Biar aku PING!! dia sampe lemes, terus kamu cepet-cepet kabur ya!!”
Nah.. Dalam kondisinya yang “lemah”, kadang cewek ngerasa membutuhkan seorang figur cowok yang bisa selalu melindungi. Endingnya? Kalo ada cowok yang selalu di sana dalam momen-momen genting kayak gitu, si cewek pastinya bakal ngerasa luluh juga sama segala kebaikan cowok itu. Kasus itu nggak cuma berlaku buat cewek sih, cowok kemungkinan juga bisa melakukan hal yang sama saat dia merasa bisa menemukan cewek yang selalu ada, saat si cowok memerlukan pertimbangan maupun bantuan dari wanita. Misal: Ngerapiin kamar, Nyuci baju, Nguras jamban.
Jadi, peluklah pacarmu, sebelum dia merasa terbiasa dalam pelukan orang lain.
Pacar Cuek
Di sekeliling gue udah banyak banget kasus pacaran yang endingnya salah satu di antara mereka akhirnya “belok” ke orang ketiga karena pacarnya cuek. As we’ve known before, hal yang paling utama dan menjadi “nyawa” dalam sebuah hubungan adalah komunikasi. Kalo pacaran tapi nggak pernah bisa berbagi, pacarnya lebih suka menyimpan beban sendiri, ya.. endingnya pacarnya ngerasa pacaran sama Mie Lidi. Rapuh, dan terasa pedes.
Bukan kah asiknya pacaran itu adalah di moment-moment kita bisa bercerita tentang hal-hal yang terjadi pada kita sehari-hari? Menceritakan hal-hal mengharukan, sampe memalukan, tanpa merasa takut itu nanti jadi bahan tertawaan? Bukankah dengan bertukar cerita, kita bisa makin mengenal pasangan kita? Kalo kita terlampau cuek, dia juga nggak bakal berani ngeluarin uneg-uneg. Endingnya? Nyari orang lain yang bisa dicurhatin deh..
So, gue cuma mau ngingetin sebelum terlambat.. Dengarkanlah pacarmu, sebelum dia merasa lebih nyaman didengarkan oleh orang lain.
Kakak-Adekan
Orang berpacar, terus beberapa lama kemudian melakukan hubungan “Kakak-Adekan” itu super-duper-bullshit banget (di mata gue). Karena, saat kita udah punya pacar yang mampu membuat kita merasa sempurna, dalam hidup nggak bakal dibutuhin partner lain lagi untuk berbagi. Yah… kakak-adekan kalo dalam batasan sewajarnya sih nggak apa-apa. Tapi kalo kakak-adekannnya udah bawa-bawa kata “Kangen, Sayang, *hug*” sama bawa-bawa emoticon “:-*” di chat mah, itu bukan kakak-adekan yang wajar.. Kakak atau adek angkat pacar lo itu adalah benih orang ketiga. Di mana saat pacar lo itu punya masalah sama lo, dia bakal curhat dan minta solusi ke kakak atau adek angkatnya itu. Endingnya? Bisa dua:
1. Kakak/adek pacar lo itu bakal ngasih solusi ke pacar lo untuk pergi
2. Kakak/adek pacar lo itu makin siap untuk dipacari
Kembali gue tekankan, dalam pacaran, hal yang paling penting adalah komunikasi. Saat ada salah paham, hindari buat curhat atau minta solusi ke orang lain. Karena pacaran kan kalian yang menjalani. Yang benar-benar tau segala aspek dalam hubungan kalian itu ya kalian sendiri. So, orang luar nggak bakal bisa ngasih solusi.. Kecuali kalo kalian emang berniat untuk pergi sih..
Pacar Gak Lulus-Lulus
Usia udah makin tua.. Orang tua udah mulai ngejar-ngejar untuk segera menikah sama si dia.. Tapi si dia belum wisuda.. Sehingga kalian bingung, kalo udah nikah tanpa titel sarjana, anak kalian mau dikasih makan apa.. Dilema..
Sampe akhirnya ada orang ketiga, datang dengan jaminan masa depannya.. Lalu kalian tergoda.. Dan menganggap hubungan pacaran kalian yang kemarin itu sekedar permainan masa muda belaka.. Terus pacar kalian yang nggak wisuda-wisuda gimana nasibnya? Tiduran di rel aja.
So, gue pesen deh.. Lulus lah sebelum pacar kalian merasa lebih mempercayakan masa depannya kepada orang lain. #Kampret #NyesekSendiri
Kurang Bersyukur
Ini point terakhir, tapi menurut gue paling penting. Orang ketiga, keempat, kelima, nggak akan muncul saat kita mampu bersyukur atas segala keadaan pasangan kita. Karena yang namanya hubungan, kan misinya adalah saling melengkapi. Apa yang kurang dari si dia, pastinya ada di dalam diri kita untuk melengkapinya.
Dengan kurangnya rasa bersyukur atas keadaan pasangan, akhirnya kita akan melakukan kecurangan demi mencari pasangan yang sempurna. Tapi sadarkah? Mencari pasangan yang sempurna, akan berakhir pada penyesalan karena melewatkan pasangan-pasangan luar biasa, dan akhirnya terjebak pada pasangan yang seadanya, saat kita sudah dikejar oleh usia.
Inget.. Bila kalian mudah merasa ilfeel kepada pasangan karena dia punya kekurangan, pikirin deh.. Kalo dia sempurna, pastinya dia udah ngedapetin pasangan yang lebih baik dari kalian. Iya kan?🙂
Saran terakhir gue sih… ORANG KETIGA NGGAK BAKAL ADA KALO ORANG KEDUA-NYA NGGAK ADA JUGA.. UDAH.. JOMBLO AJA!! GAK BAKAL NGERASAIN SAKITNYA DITINGGALIN BUAT ORANG KETIGA! HUAHUAHUA! #JombloNyariTemen #PenjombloanMassal

P.S.: Kalo kalian pernah ngalamin hubungan dengan orang ketiga yang faktor-faktornya nggak kesebut di atas, silakan sharing di comment box bawah ini, biar yang belum ngalamin hal serupa bisa lebih waspada. Ciao!
sumber

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: